Ahad, 18 Jun 2017

Siapa Suami Wanita Di Syurga?



Apakah nanti seseorang yang sudah menikah di dunia akan kembali bertemu isteri atau suaminya kelak di akhirat?

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

“Dan barangsiapa mengerjakan amal yang shalih, baik laki-laki mahpun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka itu akan masuk ke dalam Syurga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa hisab”.(QS. Al-Mu’min:40)

Demikianlah orang-orang mukmin hidup di syurga bersama dengan pasangannya. Dan seluruh penduduk syurga akan hidup bersama suami atau isteri mereka, dan tidak ada satu pun yang membujang (tidak menikah).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Dan di dalam syurga tidak ada orang yang membujang (tidak menikah)”. (Hadits shahih. Diriwayatkan oleh Muslim, no.5062)

Sungguh sangat beruntung bagi lelaki soleh yang dikehendaki Allah SWT menjadi penghuni syurga. Bagi mereka disediakan bidadari-bidadari yang belum disentuh oleh siapapun. Bidadari-bidadari yang tidak terbayangkan kecantikannya. Dan dengan izin Allah, dia pun akan bertemu kembali dengan isterinya yang solehah di dunia.

“Jika lelaki di syurga mendapatkan bidadari, lalu adakahkan wanita turut mendapat bidadara syurga? Boleh ke seorang isteri akan berjumpa lagi dengan suaminya di dunia? Bagaimana jika seorang wanita menikah lagi setelah suami pertamanya meninggal dunia, apakah wanita itu kelak di akhirat akan menjadi isteri bagi suaminya yang terakhir?”

Keadaan wanita di dunia ada enam:
  1. Meninggal sebelum menikah.
  2. Ditalak suami pertama, dan tidak menikah lagi sampai meninggal.
  3. Menikah dengan lelaki yang bukan ahli syurga. Misalnya, suaminya murtad atau melakukan kesyirikan.
  4. Meninggal lebih dahulu sebelum suaminya.
  5. Ditinggal kerana kematian suami, dan tidak menikah lagi sampai meninggal.
  6. Ditalak atau ditinggal kerana kematian suami, kemudian menikah dengan lelaki lain.

Penjelasan disampaikan oleh Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah:

1. Apabila wanita tersebut meninggal sebelum menikah, maka di syurga kelak Allah akan menikahkan wanita tersebut dengan dengan seorang lelaki dari penduduk bumi berdasarkan sabda Rasulullah:

“Apakah mereka saling berbangga atau saling mengingatkan: kaum laki di syurga lebih banyak atau wanita? Maka Abu Hurairah berkata: Bukankah Abul Qasim bersabda: “Sesungguhnya kelompok pertama yang masuk surga menyerupai bentuk bulan purnama, kemudian yang berikutnya secerah cahaya bintang di langit, setiap orang di sana memiliki dua orang isteri, di mana dia dapat melihat sumsum mereka dari balik dagingnya. Dan di syurga tidak ada bujangan” (HR Muslim No. 5062)

Syaikh Utsaimin berkata: “Apabila wanita tersebut belum pernah menikah di dunia maka Allah akan menikahkannya dengan lelaki yang disukainya di syurga. Kerana kenikmatan di ysurga tidak hanya terbatas untuk kaum lelaki saja, namun juga untuk kaum lelaki dan wanita, di mana yang termasuk kenikmatan: adalah menikah.

2. Penjelasannya juga sama seperti nombor satu di atas, kerana berlaku bagi wanita yang meninggal namun bercerai.

3. Penjelasannya juga sama seperti nombor satu di atas, kerana berlaku bagi wanita yang suaminya bukan termasuk penghuni syurga.

Syaikh Utsaimin berkata: “Apabila wanita tersebut termasuk ahli syurga dan belum menikah, atau suaminya bukan termasuk ahli syurga, maka apabila dia masuk syurga maka di syurga ada kaum lelaki yang belum menikah sebelumnya, maka dia menikah dengan salah satu wanita tersebut.

4. Adapun wanita yang meninggal setelah menikah, dia termasuk ahli syurga maka dia menikah dengan mantan suaminya di dunia.

5. Adapun wanita yang suaminya meninggal lalu dia tidak menikah lagi setelah itu sampai dia meninggal maka wanita itu menjadi isterinya di syurga.

6. Adapun wanita yang suaminya meninggal lalu dia menikah lagi sesudahnya maka wanita tadi menjadi isteri bagi suaminya yang terakhir meskipun wanita tadi sudah berkali-kali menikah.

Dari Maimun bin Mihran berkata: Mu’awiyah radhiyallahu ‘anhu melamar istri Abu Darda’, namun dia tidak menerimanya dan berkata: Aku mendengar Abu Darda’ berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Wanita bersama suaminya yang terakhir,” dia berkata: dan aku tidak ingin pengganti untuk Abu Darda’ (Hadits shahih dikeluarkan oleh Abu Ali Al-Harrani Al-Qusyairi dalam Tarikhul Riqqah (2/39/3) Silsilah Al-hadits Ash-Shahihah karangan Syaikh Albani 3/25).

Dari Hudzaifah radhiyallahu anhu berkata kepada isterinya: “Jika kamu ingin menjadi isteriku di syurga maka jangan menikah lagi sesudahku: kerana wanita di syurga bersama suaminya yang terakhir di dunia oleh kerana itu Allah mengharamkan kepada isteri-isteri Nabi untuk menikah lagi sesudahnya kerana mereka adalah isteri-isteri Beliau di syurga,” (dikeluarkan oleh Al Baihaqi dalam Sunannya (7/69-70)).





Catat Ulasan